Home » » Sejarah Martin Luther King (1929 - 1968)

Sejarah Martin Luther King (1929 - 1968)



Martin Luther King Martin Luther King © 

King adalah seorang pendeta Amerika, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian dan salah satu pemimpin utama dari gerakan hak-hak sipil Amerika Serikat.King lahir pada tanggal 15 Januari 1929 di Atlanta, Georgia. Ayahnya adalah seorang pendeta Baptis, ibunya guru sekolah. Awalnya bernama Michael, ia kemudian berganti nama Martin. Ia masuk Morehouse College pada 1944 dan kemudian pergi ke Crozer Seminari Agama untuk melakukan studi pascasarjana, menerima gelar doktor pada tahun 1955.
Kembali ke Selatan untuk menjadi pendeta dari sebuah Gereja Baptis di Montgomery, Alabama, King pertama mencapai ketenaran nasional ketika ia membantu memobilisasi boikot hitam dari sistem bus Montgomery pada 1955. Ini diselenggarakan setelah Rosa Parks, seorang wanita hitam, menolak menyerahkan kursinya di bus untuk seorang pria kulit putih - di selatan terpisah, orang kulit hitam hanya bisa duduk di bagian belakang bus. Boikot 382 hari memimpin perusahaan bus untuk mengubah peraturan, dan Mahkamah Agung menyatakan pemisahan tersebut tidak konstitusional.
Pada tahun 1957, King aktif dalam organisasi Kepemimpinan Kristen Selatan Conference (SCLC), dibentuk untuk koordinasi protes terhadap diskriminasi. Ia menganjurkan tanpa kekerasan aksi langsung berdasarkan metode Gandhi, yang memimpin protes melawan kekuasaan Inggris di India mencapai puncaknya pada kemerdekaan India pada tahun 1947.
Pada tahun 1963, King memimpin protes massa menentang praktek diskriminasi di Birmingham, Alabama dimana populasi putih keras menolak desegregasi. Kota ini dijuluki 'Bombingham' sebagai serangan terhadap pengunjuk rasa hak-hak sipil meningkat, dan King ditangkap dan dipenjara karena terlibat dalam protes.
Setelah dibebaskan, King berpartisipasi dalam pawai hak sipil yang sangat besar di Washington pada bulan Agustus 1963, dan disampaikan nya terkenal 'Saya punya mimpi pidato, meramalkan hari ketika janji kebebasan dan kesetaraan bagi semua akan menjadi kenyataan di Amerika. Pada tahun 1964, ia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian. Pada tahun 1965, ia memimpin kampanye untuk mendaftarkan orang kulit hitam untuk memilih. Pada tahun yang sama Kongres AS mengesahkan Undang-undang Hak Pilih melarang praktek diskriminatif yang melarang kulit hitam dari suara di selatan.
Sebagai gerakan hak-hak sipil menjadi semakin radikal, King menemukan bahwa pesannya protes damai tidak dimiliki oleh banyak generasi muda.King mulai memprotes tingkat perang dan kemiskinan Vietnam di Amerika Serikat. Dia dibunuh pada tanggal 4 April tahun 1968 selama kunjungan ke Memphis, Tennessee.
Share this article :
 
Support : semipedia | motorselip | Techno
Copyright © 2013. Pendidikan Kewarganegaraan - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger