Home » » Sejarah Ratu Elizabeth I (1533 - 1603)

Sejarah Ratu Elizabeth I (1533 - 1603)


Elizabeth I
Tudor ratu Inggris dan Irlandia, dijuluki 'Gloriana' dan 'Virgin Queen yang mengatasi banyak tantangan dan ancaman di dalam dan dari luar negeri untuk memimpin suatu' zaman keemasan 'yang dirasakan dalam sejarah Inggris.
Elizabeth lahir di Greenwich pada tanggal 7 September 1533, anak tunggal dari Henry VIII dan istri keduanya, Anne Boleyn. Ketika Elizabeth dua, Anne dipenggal kepalanya karena perzinahan atas perintah Henry, dan Elizabeth diasingkan dari pengadilan. Masa kecilnya sulit, meskipun dia menerima pendidikan Protestan menyeluruh.
Pada tahun 1553, lebih tua Elizabeth setengah-adik Maria menjadi ratu. Maria bertekad untuk membangun kembali Katolik di Inggris dan memandang Elizabeth Protestan sebagai ancaman langsung, singkat memenjarakan dia di Menara London. Ketika Elizabeth berhasil naik tahta pada tahun 1558 salah satu prioritasnya adalah untuk mengembalikan Inggris kepada iman Protestan dan salah satu warisan terbesarnya adalah untuk membangun dan mengamankan bentuk bahasa Inggris dari Protestanisme. Pemerintahan Elizabeth juga melihat Inggris secara signifikan memperluas perdagangan luar negeri sementara di rumah, Shakespeare, Spenser dan Marlowe berada di garis depan kembali dalam puisi dan drama.
Tantangan Katolik dan plot bertahan melalui banyak masa pemerintahan Elizabeth. Fokus dari sebagian besar adalah sepupu Elizabeth, Mary, Ratu Skotlandia, seorang Katolik dengan klaim kuat untuk takhta Inggris, yang mencari suaka di Inggris pada 1568. Elizabeth dipenjara dan dia tetap menjadi tahanan selama 20 tahun sampai Elizabeth dibujuk untuk menyetujui eksekusinya tahun 1587.
The naas Spanyol Armada diluncurkan oleh Philip II dari Spanyol pada tahun berikutnya, membawa ke klimaks ancaman terhadap kemerdekaan Inggris dari Spanyol sejak aksesi Elizabeth. Selalu seorang raja populer, dan pembicara publik cemerlang, Elizabeth terbukti fokus untuk menyatukan negara terhadap musuh bersama.
Meskipun tekanan dari penasihat nya, khususnya sekretaris kepala nya, William Cecil, Tuhan Burghley, Elizabeth selalu menolak untuk menikah. Dia memiliki hubungan dekat dengan Robert Dudley, Earl of Leicester, dan tidak menolak menggunakan janji pernikahan untuk tujuan diplomatik, tetapi menegaskan kemerdekaannya sampai akhir hidupnya. Ketika dia meninggal pada tanggal 23 Maret 1603, ia digantikan oleh Protestan James VI dari Skotlandia, anak Maria, Ratu Scotlandia.

Share this article :
 
Support : semipedia | motorselip | Techno
Copyright © 2013. Pendidikan Kewarganegaraan - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger